L = lebay

lagi seru baca kasusnya luna maya vs infotainment. gara2nya ternyata simpel tapi kok ya merembet kemana2. kok ya kebetulan juga di ex kantor lagi ada masalah yang menurut gw serupa tapi tak sama. mungkin cocok buat perbandingan, i dunno. lagi gak pengen nulis yang ribet2 juga secara ini masih pagi. (alasan doang sih.. sebetulnya mo pagi atau gak juga emang gw gak hobi nulis yang ribet2. hihihi).

jadi di mantan kantor ternyata lagi ada masalah antara 2 orang yang berseteru. gara2nya juga simpel, gara2 si A komplen soal si B yang pas lagi syuting kok sambil BBan. tapi ntah gimana nyampe ke kuping si B sudah ditambah2in dengan bumbu2 yang bukan dari si A (biasa kan?) jadinya si B sensitif. lalu berkoarlah si B di status FBnya dengan menulis kalau dia gak pengen syuting bareng si A lagi (nyebut nama). wah, gegerlah orang sekantor yang membaca status tersebut. timbul berbagai macam komentar.. yang dari dia2 juga, yang makin lama makin merembet ke hal yang sebetulnya bukan pokok permasalahan alias masalah penyakit si A (jadi si A ini emang terkena penyakit pernapasan, jadi dia selalu pakai masker ke kantor) dan dibilang si A ini kena rabies. hiyaaa.. berbalas sensi dong si A. tulislah dia email klarifikasi ke intranet, meminta orang yg bersangkutan untuk ngomong langsung gak lewat fb.

panjang toh? belom. karena habis itu dipanggillah oknum B oleh atasan2, yang akhirnya keluarlah titah bos bahwa bb, notebook dan hp dilarang dipergunakan selama syuting. sekarang si A jadi gak betah karena berasa di judge oleh orang sekitar hanya krn dia pakai masker, dan si B pun jadi jarang bergaul di kantor, .. makin sibuk dengan BB nya mungkin. 😛

ngedenger cerita ini gw kok jadi miris ya. kebebasan berpendapat sih bagus tapi kalau berpendapatnya gak pake otak kok rasanya ya mendingan gak usah berpendapat. dari dulu gw emang suka heran ngeliat ada orang yang bawa2 kerjaan ke dalam status fb. sebelumnya yg kayak gini juga pernah kejadian di kantor. oknum yang berbeda tapi kasusnya sama. brantem sama temen se tim, trus dibawa2 ke fb. panjang masalahnya, sampai di sidang sama bos.

mungkin semua masalah ini (baik lunmay maupun A dan B) gak akan terjadi kalau gak ada yang lebay. kalau si B gak lebay nulis2 masalah tegoran biasa ini ke dalam status fb, mungkin gak akan jadi panjang. kalau lunmay gak lebay nulis kekesalannya di twitter pake bahasa yang menurut gw emang agak bikin panas masalahnya gak akan sepanjang ini.

but honestly, gw juga gak bisa nyalahin lunmay karena gw tau gimana ngeselinnya wartawan (?) infotainment can be. mereka bisa merasa tersinggung kalau ada artis yg gak mau diwawancara atau gak mau jawab pertanyaan atau bahkan gak ngasih mereka ngeliput event pribadi si artis. tapi kenapa mereka gak mau ngerti kalau si artis tersinggung dipaksa2 jawab padahal lagi gak pengen ketemu wartawan, lagi gak pengen jawab, lagi gak pengen mikirin kasus, ataupun sekedar ngejawab rumor2 gak penting. dan kenapa juga sih kalau nyodorin mic mesti pas di depan muka sampe kayak mau nempel gitu? apalagi ada anak kecil di sana. gak ngerti deh.

dan gw lebih gak ngerti lagi sama undang2 teknologi itu. maksudnya mau ngelindungin siapa dari siapa? prita dituntut sama omni karena katanya mencemarkan nama baik.. sampai disuruh bayar ratusan juta krn merugikan omni. merugikan dari apa? itu kan sifatnya keluhan pribadi. kalau memang pelayanannya bagus kan tidak akan sampai terjadi keluhan. orang ngeluh itu kan gak puas, lah orang gak puas kok dituntut? bukannya berbenah diri… malah ngomel balik. aneh.

kakak gw kerja di restoran chinese siap saji di amrik sini. setiap hari mereka dapat puluhan keluhan. yang ruangannya terlalu dingin lah, terlalu panas lah, dagingnya keras lah, terlalu asam lah, staff gak ramah lah.. semuaaa ada aja yang di komplen. tapi apakah restoran menuntut si pengkomplen? gak tuh. malah mereka menghargai setiap komplen karena dari situ mereka bisa berbenah. rapi2 diri supaya gak dikomplen lagi, dan supaya makin banyak orang yang memuji. makin banyak yang muji makin banyak yg dateng toh? dan ternyata ini berlaku di setiap usaha jasa.

lantas kenapa konsep seperti ini gak bisa ditiru oleh indonesia? apakah karena pimpinannya arogan merasa mereka paling benar sehingga yang komplen pasti salah? dalam kasus prita ini saya setuju kalau omni sangat lebay dalam menanggapi kasus komplen biasa. coba kalau dia dekati si dek prita ini, urus masalahnya baik2, lalu kalau si prita puas, kan dia akan menulis lagi tentang kepuasannya .. lalu semuanya akan beres. tidak perlu ada kasus pencemaran nama baik karena nama omni akan menjadi lebih baik di mata orang.

oh well, mungkin udah sifat orang indo demen yang lebay2 kali ya? 😀 kalau gak lebay rasanya kurang afdol.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s